EN BH
Hubungi kami di
Bedah Parotis

Parotis adalah yang kelenjar terbesar dari tiga kelenjar ludah utama yang berpasangan dan terletak tepat di anterior dan inferior telinga. Bersama dengan kelenjar submandibular dan sublingual, dua kelenjar ludah mayor yang berpasangan, mereka memproduksi dan mengeluarkan air liur ke dalam rongga mulut.

Parotid, salah satu kelenjar ludah utama lainnya dapat menjadi bengkak karena sejumlah alasan, paling umum di antaranya karena infeksi virus atau bakteri, pembentukan batu dan peradangan. Kondisi di atas seringkali bersifat sementara dan jinak, dan akan sembuh dalam banyak kasus dengan perawatan medis, kecuali untuk batu parotis yang mungkin memerlukan operasi pengangkatan.

Kelenjar parotis juga dapat mengembangkan tumor atau neoplasma. Ini biasanya muncul sebagai benjolan leher tanpa rasa sakit yang terletak di atas sudut rahang atau tepat di bawah daun telinga. Tumor juga dapat muncul dari kelenjar submandibular dan sublingual (masing-masing terletak di bawah garis rahang dan di bawah lidah), tetapi tumor ini kurang umum dibandingkan kelenjar parotid.

Penilaian

Evaluasi tumor parotis biasanya memerlukan pemindaian diagnostik, baik CT atau MRI, dan biopsi aspirasi jarum halus (FNAB). Investigasi ini memberi kami penilaian yang baik tentang apakah tumor tersebut kemungkinan jinak atau ganas dengan akurasi sekitar 80 - 90%. Mayoritas tumor parotis, antara 75 - 80% jinak, 40 - 50% tumor kelenjar submandibular bersifat ganas. Untuk alasan ini, selain fakta bahwa tumor jinak akan terus tumbuh dari waktu ke waktu dan sebagian kecil di antaranya dapat berubah menjadi kanker selama bertahun-tahun, kebanyakan penanganan tumor parotis dan submandibular adalah dengan dioperasi.

Bedah Parotid / Pendekatan Pengencangan Wajah yang Dimodifikasi

Prosedur pembedahan yang paling umum untuk pengangkatan tumor parotis adalah PAROTIDEKTOMI SUPERFISIAL, disebut demikian karena tindakan ini mengangkat seluruh lobus superfisial dari kelenjar parotis dengan tumor lengkap.

Operasi parotis adalah operasi besar, dan sangat penting karena pengangkatan kelenjar parotid membutuhkan diseksi dan pemeliharaan saraf wajah yang hati-hati dan cermat. Saraf wajah adalah saraf penting yang keluar dari dasar tengkorak, melintasi substansi parotid dan terbagi menjadi lima atau lebih cabang halus yang memasok otot-otot animasi wajah. Otot-otot ini mempengaruhi fungsi-fungsi seperti penutupan kelopak mata, mengerutkan dahi, tersenyum dan meniup. Bidang saraf wajah dan cabang-cabangnya membagi kelenjar parotis menjadi lobus superfisial dan lobus dalam, dan karena kebanyakan tumor terletak di dalam lobus superfisial, parotidektomi superfisial adalah prosedur pembedahan yang sesuai. Risiko kerusakan permanen pada saraf wajah kurang dari 1% saat operasi dilakukan oleh ahli bedah parotis berpengalaman. Dalam situasi di mana tumor terletak di lobus dalam parotid, lobus superfisial dan dalam diangkat, prosedur yang disebut PAROTIDEKTOMI TOTAL, dilakukan lagi dengan pengawetan yang hati-hati pada saraf wajah dan semua cabang perifernya.

Biasanya pembedahan pada kelenjar parotis dilakukan melalui sayatan yang cukup besar yang dimulai dari telinga atas dan melengkung dengan lembut ke leher bagian bawah, disebut modifikasi sayatan Blair. Alasan dari sayatan besar tradisional ini adalah agar dapat dengan hati-hati mengidentifikasi dan membedah saraf wajah dari titik keluarnya di dasar tengkorak melalui kelenjar.

Baru-baru ini, sayatan yang jauh lebih estetis, disebut sayatan pengencangan wajah yang telah dimodifikasi dan telah dikembangkan untuk mengangkat tumor parotid. Sayatan ini juga dimulai di telinga atas, tetapi melengkung di sekitar cuping telinga di belakang telinga, untuk berlanjut ke garis rambut, bukan ke leher. Sayatan ini praktis tidak terlihat setelah penyembuhan total, dan oleh karena itu jauh lebih menyenangkan bagi pasien. Meskipun pasien harus secara hati-hati untuk pendekatan ini, kami secara rutin melakukan modifikasi insisi pengencangan wajah untuk sebagian besar pasien yang memerlukan operasi parotid.

Pemulihan dari operasi parotis berlangsung cepat. Pasien biasanya dipulangkan satu atau dua hari setelah operasi dengan kemampuan bicara dan menelan normal, fungsi saraf wajah dan mobilitas mandiri dengan baik dengan nyeri pasca operasi minimal.

Mengapa Memilih Kami?
  • Ahli Bedah Tiroid Kepala & Leher Singapura Terpercaya
  • Pengalaman Lebih Dari 20 Tahun
  • Berpengalaman dalam Bedah di Nodul & Kanker Tiroid
  • Perawatan Pribadi & Praktik Terbaik
  • Opsi Perawatan Berbasis Data Medis
Dokter Spesialis kami
Dr. Ranjiv Sivanandan
MBBS, FRCSEd, MMED (Surgery), FAMS American Head & Neck Society
(Stanford University, USA)
Hubungi kami

3 Mount Elizabeth #17-07
Mount Elizabeth Medical Centre
Singapore 228510

: +65 6732 0112

Hubungi kami di +65 6732 0710

Hubungi kami di
+65 6732 0710

atau Kirimkan Pertanyaan Anda

Top