EN BH
Hubungi kami di
Benjolan Leher

Benjolan leher adalah pertumbuhan atau pembengkakan abnormal yang terjadi di wilayah garis rahang hingga tulang selangka.

Benjolan leher sangat umum terjadi, dan dapat muncul dan hilang dari waktu ke waktu. Memang, sebagian besar benjolan leher bersifat jinak, dan sembuh secara spontan atau dilakukan penangan medis seperti pemberian antibiotik. Penyebab utama masalah benjolan di leher, terutama pada orang dewasa, bisa jadi merupakan gejala pertama kanker.

Observasi dan investigasi klinis diarahkan untuk menyingkirkan kemungkinan sebagai kanker ganas.

Ada tiga kategori dasar benjolan leher:

  • Bawaan atau faktor keturunan
  • Infeksi dan inflamasi
  • Neoplastik

Benjolan Bawaan

Benjolan bawaan muncul saat lahir, tetapi sering kali tidak terlihat sampai akhir masa kanak-kanak atau awal masa dewasa ketika benjolan tersebut sempat tumbuh. Selain benjolan yang dapat dideteksi dengan inspeksi atau palpasi yang cermat, sebagian besar benjolan ini benar-benar asimtomatik. Benjolan bawaan yang umum meliputi:

  • Kista tiroglosus
  • Kista Sumbing Cabang
  • Higroma kistik

Benjolan leher bawaan seringkali tidak berbahaya, tetapi mungkin disarankan untuk diangkat jika bergejala atau membesar seiring waktu.

Benjolan Infeksi dan Peradangan

Kelenjar getah bening adalah struktur berbentuk kacang kecil yang berukuran antara 3 - 5mm dan ditempatkan di berbagai zona di kepala dan leher (disebut "level"), serta di daerah lain di tubuh. Kelenjar getah bening yang normal biasanya tidak dapat dilihat atau dirasakan. Sebagai bagian integral dari sistem kekebalan, kelenjar getah bening ini menyaring cairan jaringan dari organ dan struktur di dalam kepala dan leher, dan meningkatkan respons dengan memproduksi antibodi saat terkena sumber infeksi atau peradangan. Kemudian mereka membengkak, dan terlihat seperti benjolan lunak berukuran antara 1 - 2 cm di samping dan belakang leher. Penyebab infeksi dalam banyak kasus adalah virus, seperti flu atau flu biasa, atau bakteri seperti pada infeksi tenggorokan, sinus atau amandel.

Kelenjar getah bening yang infeksi atau meradang adalah penyebab paling umum dari benjolan di kepala dan leher.

Ini kategori jinak, dan seperti kebanyakan infeksi, sembuh sendiri setelah pengobatan simtomatik atau antobiotik jangka pendek. Kelenjar getah bening biasanya akan kembali ke ukuran normalnya dalam waktu 4 - 6 minggu setelah infeksi ditangani.

Setiap kelenjar getah bening yang membesar yang bertahan lebih dari 4 - 6 minggu setelah pemulihan dari infeksi perlu dievaluasi secara hati-hati untuk memastikan ini bukan sebagai kanker.

Perlu disebutkan bahwa Tuberkulosis cukup umum terjadi di pada anak di Asia, dan pembesaran kelenjar getah bening yang persisten kadang-kadang merupakan gejala pertama Tuberkulosis pada pasien muda yang sehat.

Benjolan Neoplastik

Neoplasma adalah pertumbuhan tumor, yang mungkin jinak (non-kanker) atau ganas (kanker).

Benjolan neoplastik paling sering muncul dari

  • Kelenjar tiroid
  • Kelenjar ludah utama seperti kelenjar parotis atau submandibular
  • Saluran pencernaan bagian atas
  • Kelenjar getah bening

Benjolan atau nodul tiroid muncul sebagai pembengkakan leher pusat yang bergerak dengan normal saat menelan. Benjilan ini sepenuhnya asimtomatik. Sebagian besar nodul tiroid jinak, tetapi harus dievaluasi dengan USG dan biopsi jarum halus.

Tumor parotis dan submandibular muncul sebagai benjolan tanpa rasa sakit di sudut rahang (di bawah telinga) atau tepat di bawah garis rahang, di kedua sisi dagu. Risiko terjadinya kanker pada kelenjar ludah mayor berbanding terbalik dengan ukuran kelenjar tersebut. 75 - 80% tumor kelenjar parotis bersifat jinak, sedangkan 40 - 50% tumor kelenjar submandibular bersifat kanker. Neoplasma kelenjar parotid dan submandibular sering direkomendasikan dengan pembedahan.

Tumor yang timbul dari saluran aero-digestive bagian atas, sering disebut sebagai tumor Kepala dan Leher, dapat muncul dengan benjolan keras di leher yang tidak nyeri, atau dengan berbagai gejala yang berhubungan dengan asalnya, misalnya nyeri tenggorokan, kesulitan menelan, dan perubahan suara untuk kanker tenggorokan atau kotak suara, atau tukak lidah atau gusi gigi yang tidak dapat disembuhkan untuk kanker rongga mulut.

Benjolan leher yang keras dan tidak nyeri sering kali merupakan manifestasi pertama dari kanker kepala dan leher. Benjolan ini merupakan kelenjar getah bening yang membengkak akibat penyebaran kanker. Tidak seperti kelenjar getah bening yang membengkak akibat infeksi atau pembengkakan, kelenjar getah bening yang membengkak akibat kanker tidak berkurang atau sembuh seiring waktu.

Akhirnya, kanker bisa muncul dari kelenjar getah bening itu sendiri, suatu kondisi yang disebut limfoma. Pasien dengan limfoma mungkin tidak menunjukkan gejala benjolan di leher sama sekali, atau mungkin memiliki gejala sistemik seperti demam, keringat malam, atau nyeri sendi. Limfoma harus diperhatikan pasien jika disertai dengan pembesaran kelenjar getah bening yang terus menerus dan tidak ada kelainan lain yang terdeteksi di kepala dan leher.

Pasien dengan benjolan neoplastik perlu dinilai dengan sangat hati-hati, dan pemeriksaan lebih lanjut seperti USG, nasoendoskopi fibreoptik, biopsi aspirasi jarum halus (FNAB) dan CT atau MRI scan.

Mengapa Memilih Kami?
  • Ahli Bedah Tiroid Kepala & Leher Singapura Terpercaya
  • Pengalaman Lebih Dari 20 Tahun
  • Berpengalaman dalam Bedah di Nodul & Kanker Tiroid
  • Perawatan Pribadi & Praktik Terbaik
  • Opsi Perawatan Berbasis Data Medis
Dokter Spesialis kami
Dr. Ranjiv Sivanandan
MBBS, FRCSEd, MMED (Surgery), FAMS American Head & Neck Society
(Stanford University, USA)
Hubungi kami

3 Mount Elizabeth #17-07
Mount Elizabeth Medical Centre
Singapore 228510

: +65 6732 0112

Hubungi kami di +65 6732 0710

Hubungi kami di
+65 6732 0710

atau Kirimkan Pertanyaan Anda

Top