EN BH
Hubungi kami di
Bedah Kepala & Leher

Kanker kepala dan leher adalah kanker paling umum ke-6 di dunia. Mereka terdiri dari sekelompok kanker yang mirip secara biologis yang berasal dari saluran aero-digestive atas (UADT), yang merupakan wilayah anatomi yang terdiri dari

  • Rongga hidung (hidung, septum hidung dan turbinate)
  • Nasofaring (area posterior rongga hidung)
  • Sinus Paranasal (ruang tulang berongga yang berpusat di sekitar hidung)
  • Rongga Mulut (bibir, lidah, rahang, gusi, pipi dan langit-langit keras)
  • Orofaring (tonsil, langit-langit lunak dan sepertiga posterior lidah)
  • Hyoppharynx (tenggorokan dan kerongkongan atas)
  • Laring (kotak suara)

Mayoritas kanker kepala dan leher adalah KANKER SEL SQUAMOUS (SCC). SCC sangat terkait dengan faktor risiko gaya hidup, termasuk penggunaan tembakau/merokoko dan pinang, konsumsi alkohol dan jenis human papillomavirus (HPV) tertentu yang ditularkan secara seksual.

Di anak benua Asia, kanker yang sedikit berbeda, KANKER NASOFARING (NPC), juga disebut sebagai "KANKER HIDUNG", juga sangat umum. Meskipun NPC muncul dari UADT, NPC berbeda dari kanker skuamosa UADT dalam hal epidemiologi, biologi, perilaku klinis, dan pengobatannya.

SCC dan NPC sering menyebar ke kelenjar getah bening di leher, dan ini mungkin merupakan gejala pertama penyakit ini, benjolan di leher yang menunjukkan kelenjar getah bening kanker yang membengkak.

Kanker kepala dan leher dapat disembuhkan jika terdeteksi sejak dini, tetapi pengobatannya sering kali melibatkan kombinasi pembedahan, terapi radiasi, dan kemoterapi.

Gejala

Gejala umum yang terkait dengan kanker kepala dan leher adalah:

  • Massa atau benjolan di leher
  • Perubahan suara atau suara serak yang terus-menerus
  • Sulit atau menyakitkan saat menelan
  • Sakit telinga (yang mungkin merupakan nyeri yang dirujuk dari kanker tenggorokan)
  • Kehilangan pendengaran, terutama jika salah satu sisi
  • Hidung tersumbat terus menerus atau keluarnya cairan dari hidung berdarah
  • Sariawan di lidah atau gusi gigi yang tidak sembuh dengan disertai perubahan warna putih atau merah yang persisten di dalam rongga mulut

Stadium

Penentuan level kanker yang akurat dari kanker kepala dan leher sangat penting untuk menentukan strategi pengobatan yang tepat untuk diterapkan dan penilaian prognosis jangka panjang.

Sistem Pementasan Komite Bersama Amerika untuk Kanker / Persatuan Internasional Melawan Kanker (AJCC / UICC) adalah sistem level yang paling diakui dan diterima secara universal. Ini menggunakan Klasifikasi TNM untuk tumor ganas, di mana

  • T mewakili ukuran TUMOR,
  • N menentukan ada tidaknya, ada & jumlah NODA getah bening yang terlibat oleh kanker
  • M menunjukkan bukti penyebaran di tempat lain di tubuh, yang disebut METASTASIS, ke organ seperti paru-paru, tulang, atau hati

Skor T, N, dan M kemudian dikumpulkan bersama untuk memberikan "stadium" kanker secara keseluruhan. Stadium kanker berkisar dari TAHAP I sampai IV.

Stadium I & II disebut sebagai stadium awal, dan Stadium III & IV sebagai kanker stadium lanjut.

Pengobatan

Kemajuan dalam pencitraan diagnostik, teknik bedah dan pemberian radiasi & kemoterapi telah meningkatkan kelangsungan hidup dan kualitas hidup pasien kanker kepala dan leher.

Pemilihan strategi pengobatan yang tepat untuk kanker tertentu bergantung pada sejumlah faktor utama termasuk:

  • Jenis, ukuran dan lokasi tumor
  • Stadium klinis
  • Morbiditas relatif dari berbagai pilihan pengobatan di lokasi tertentu
  • Kinerja pasien dan status gizi
  • Kondisi medis penyerta (misalnya penyakit jantung atau ginjal yang menyertai)

Kanker stadium awal (Stadium I & II) biasanya diobati dengan PENGOBATAN MODALITAS TUNGGAL. Ini mungkin dalam bentuk:

  • BEDAH atau
  • TERAPI RADIASI

Kanker stadium lanjut (Stadium III & IV) biasanya membutuhkan PENGOBATAN MULTIMODALITAS. Ini mungkin dalam bentuk:

  • BEDAH diikuti dengan TERAPI RADIASI, dengan atau tanpa KEMOTERAPI atau
  • RADIOTERAPI KEMO GABUNGAN, dengan BEDAH sebagai pengobatan penyelamatan jika ada bukti penyakit berulang atau sisa

Prognosa

Kanker kepala dan leher stadium awal (Stadium I dan II) mencapai angka kesembuhan yang tinggi antara 85 - 95%.

Sayangnya, lebih dari dua pertiga dari semua pasien kanker kepala dan leher datang dengan penyakit stadium lanjut. Angka kesembuhan untuk penyakit stadium lanjut (Stadium Ill dan IV) menurun antara 40 - 65%.

Penyakit yang kambuh, menyebar ke organ lain (metastasis) dan terbentuk kanker primer baru merupakan penyebab utama morbiditas dan mortalitas untuk kanker kepala dan leher.

Mengapa Memilih Kami?
  • Ahli Bedah Tiroid Kepala & Leher Singapura Terpercaya
  • Pengalaman Lebih Dari 20 Tahun
  • Berpengalaman dalam Bedah di Nodul & Kanker Tiroid
  • Perawatan Pribadi & Praktik Terbaik
  • Opsi Perawatan Berbasis Data Medis
Dokter Spesialis kami
Dr. Ranjiv Sivanandan
MBBS, FRCSEd, MMED (Surgery), FAMS American Head & Neck Society
(Stanford University, USA)
Hubungi kami

3 Mount Elizabeth #17-07
Mount Elizabeth Medical Centre
Singapore 228510

: +65 6732 0112

Hubungi kami di +65 6732 0710

Hubungi kami di
+65 6732 0710

atau Kirimkan Pertanyaan Anda

Top